Apple dan Google Buat Teknologi Pelacakan Kontak untuk Penanganan Covid-19
Sumber: liputan6.com
Sabtu, 11 April 2020 00:00 WIB | dilihat: 266 kali
Petugas menunjukan penyebaran virus corona (COVID-19) pada layar pemantau di Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Senin (9/3/2020). Sampai hari ini, Posko COVID-19 DKI Jakarta terlah dihubungi 3.580 orang. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Jakarta - Apple dan Google bekerja sama menciptakan teknologi pelacakan kontak, yang bertujuan untuk memperlambat penyebaran Covid-19 (virus Corona). Kedua perusahaan akan menggunakan Bluetooth untuk membantu pemerintah dan badan-badan kesehatan, tetapi tetap mengutamakan privasi dan keamanan pengguna.

Mengingat Covid-19 dapat ditularkan dari jarak dekat oleh individu terinfeksi, badan-badan kesehatan publik telah mengidentifikasi pelacakan kontak sebagai alat penting untuk membantu menahan penyebarannya.

Sejumlah otoritas kesehatan publik, universitas, dan lembaga nonpemerintah terkemuka di seluruh dunia telah melakukan pekerjaan penting untuk mengembangkan teknologi pelacakan kontak.

"Untuk melanjutkannya, Apple dan Google akan meluncurkan solusi komprehensif yang mencakup Application Programming Interfaces (API), dan teknologi setingkat sistem operasi untuk membantu menghadirkan pelacakan kontak," tulis kedua perusahaan dalam keterangan resmi.

Mengingat kebutuhan yang mendesak, mereka berencana "mengimplementasikan solusi ini dalam dua tahap dengan tetap mempertahankan perlindungan kuat terkait privasi pengguna."

Langkah pertama, Apple dan Google pada Mei akan merilis API yang memungkinkan interoperabilitas antara perangkat Android dan iOS menggunakan aplikasi-aplikasi dari otoritas kesehatan publik.

Aplikasi-aplikasi resmi tersebut akan bisa diunduh oleh pengguna melalui toko aplikasi masing-masing.

Kedua, Apple dan Google dalam beberapa bulan mendatang akan bekerja untuk mengaktifkan platform pelacakan kontak berbasis Bluetooth lebih luas dengan membangun fungsi ini ke dalam underlying platform.

"Ini adalah solusi lebih kuat daripada API, dan akan membuat lebih banyak orang berpartisipasi, jika mereka memilih ikut serta, dan memungkinkan interaksi dengan ekosistem lebih luas dari berbagai aplikasi dan otoritas kesehatan pemerintah," tutur kedua perusahaan.

Kedua rakasa teknologi itu menekankan bahwa privasi, transparansi dan persetujuan adalah hal paling penting dalam upaya ini.

"Kami berharap dapat membangun fungsi ini melalui konsultasi dengan berbagai pemangku kepentingan yang tertarik. Kami secara terbuka mempublikasikan informasi tentang pekerjaan kami agar bisa dianalisis oleh yang lain," ujar pihak Apple dan Google.

Berita Terkini
01 Rakornas Kemenag-Kemendikbud-KPAI soal Belajar Daring Saat Corona, Ini Hasilnya

02 Begini Mekanisme Penyaluran Dana BOS dalam Masa Pandemi

03 Kemenag-Kemendikbud Izinkan Dana BOS untuk Bayar Guru Honorer

04 Kemendikbud: Guru Tak Boleh Bebankan Tugas di Luar Kemampuan Siswa

05 Pandemi Corona, Kemendikbud Siapkan Skenario Belajar hingga Akhir Tahun

Lihat Selengkapnya ⇒
Foto
Belajar di Rumah, SMP IT PAPB Terapkan Pembelajaran Online untuk
Proses Siswa Belajar Dirumah Di Pantau Guru dan Orang
Belajar dari Rumah untuk Menekan Penyebaran Virus
E-Learning Jadi Pilihan Belajar di
Lihat Selengkapnya ⇒
Video
Belajar dari Rumah di TVRI: Kamis, 30 April 2020. SD kelas 4-6

Belajar dari Rumah di TVRI: Kamis, 30 April 2020. SD kelas 1-3

Belajar dari Rumah di TVRI: Rabu, 29 April 2020. SMA/SMK

Belajar dari Rumah di TVRI: Rabu, 29 April 2020. SMP

Lihat Selengkapnya ⇒